Niat Shalat Dhuha, Tata Cara Serta Do'anya - BBT: Sholat dhuha adalah sholat sunnah yang dikerjakan dari pagi sampai siang. Niat sholat dhuha dan cara sholat dhuha.

Niat Shalat Dhuha, Tata Cara Serta Do'anya

sholat dhuha
Dhuha menurut bahasa bisa diartikan dengan waktu matahari sepenggalan naik. Sholat sunnah dhuha sendiri merupakan salah satu sholat sunnah dua rakaat atau lebih yang pelaksanaannya pada waktu siang hari. Yaitu dari sejak naiknya matahari sekitar 7 hasta dari tanah. Atau dari sekitar jam 7 pagi sampai tergelincirnya matahari atau menjelang zuhur.

Salah satu fadhilah yang paling utama dalam melakukan sholat sunnah dhuha ini adalah untuk mendatangkan rezeki dari Tuhan. Dan untuk lebih lengkapnya fadhilah dan keutamaan sholat dhuha ini akan kita bahas selanjutnya.

Waktu sholat sunnah Dhuha

Sholat sunnah ada yang bisa dikerjakan pada waktu kapan saja selain waktu yang tidak diperbolehkan sholat, misalnya sholat sunnah mutlaq. Ada pula yang hanya boleh dikerjakan pada waktu malam hari, misalnya sholat sunnah tahajjud. Dan ada juga yang hanya boleh dilaksanakan pada waktu siang hari. Seperti sholat sunnah Dhuha yang kita bahas saat ini.

Sholat dhuha bisa dilaksanakan sejak mulai naiknya matahari sekitar 7 hasta dari tanah. Yaitu sekitar jam 7 pagi, atau ketika sudah mulai terasa panasnya matahari. Dan berakhir waktunya saat tergelincir matahari atau menjelang zuhur. Namun yang paling baik waktunya dikerjakan pada waktu pagi hari, sekitar jam 8 atau 9 pagi.

Jumlah rakaat sholat Dhuha

Rakaat sholat sunnah dhuha adalah dua rakaat. Namun bisa juga dikerjakan sebanyak 4 rakaat dan 8 rakaat. Dan disebutkan sebanyak-banyaknya berjumlah 12 rakaat.

Namun ada pula yang berpendapat boleh dikerjakan sebanyak-banyaknya selama masih dalam waktu sholat dhuha.

Jika melaksanakan lebih dari dua rakaat maka dikerjakan dengan salam setiap 2 rakaat. Artinya dilaksanakan dua rakaat dua rakaat sampai jumlah rakaat yang ingin dilaksanakan.

Cara Sholat Dhuha

Pada dasarnya tata cara sholat dhuha sama saja dengan tata cara sholat sunnah dua rakaat lain pada umumnya. Yaitu:

1. Niat sholat dhuha.

Niat ini diucapkan di dalam hati tepat beriringan saat kita mengangkat takbiratul ihram. Niat bisa kita ucapkan dengan menggunakan bahasa arab (asalkan kita faham) atau bahasa kita sendiri. Lafadz (bacaan) niat sholat dhuha yang juga sebaiknya kita ucapkan sebelum mengangkat takbir yaitu:
niat sholat dhuha
“Sengaja aku sembahyang sunnah Dhuha dua raka'at karena Allah Ta’ala”

2. Takbiratul ihram.
Ingat! Ketika mengucapkan takbir untuk takbiratul ihram ini kita harus juga membaca niat sholat dhuha di dalam hati. Selanjutnya sebaiknya dilanjutkan dengan membaca do’a iftitah.

3. Membaca surah Al-fatihah.

4. Membaca surah pendek.
Surah yang lebih utama dibaca untuk shalat dhuha ini adalah surah Asy-syam pada rakaat pertama dan surah Ad-Dhuha pada rakaat kedua. Namun boleh saja jika ingin membaca surah-surah pendek yang lainnya.

5. Ruku’.
Baca tasbih sebanyak 3 kali.

6. I’tidal.
Baca bacaan i’tidal.

7. Sujud, kemudian duduk antara dua sujud, lalu sujud kembali.
Jangan lupa membaca tasbih sebanyak 3x saat sujud dan membaca do’a saat duduk antara dua sujud.

8. Berdiri untuk rakaat kedua.
Baca kembali surah Al-fatihah dan surah pendek.

9. Ruku’ dan i’tidal kembali.

10. Sujud, duduk antara dua sujud, dan sujud kembali, kemudian bangkit dari sujud lalu membaca tasyahud.

11. Salam.

Do’a setelah sholat dhuha

Adapun do’a sholat dhuha yaitu:
do'a sholat dhuha
“Wahai Tuhanku, sesungguhnya waktu dhuha adalah waktu dhuha-Mu, keagungan adalah keagungan-Mu, keindahan adalah keindahan-Mu, kekuatan adalah kekuatan-Mu, penjagaan adalah penjagaan-Mu, Wahai Tuhanku, apabila rezekiku berada di atas langit maka turunkanlah, apabila berada di dalam bumi, maka keluarkanlah, apabila sukar mudahkanlah, apabila haram sucikanlah, apabila jauh dekatkanlah dengan kebenaran dhuha-Mu, kekuasaan-Mu (Wahai Tuhanku), datangkanlah padaku apa yang Engkau datangkan kepada hamba-hambaMu yang soleh.”

Selain do’a di atas kita juga bisa membaca do’a-do’a lainnya yang ingin kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Fadhilah dan keutamaan sholat sunnah Dhuha

Salah satu fadhilah yang langsung bisa dirasakan dengan rutin mengamalkan sholat dhuha ini adalah terjaganya kesehatan. Kenapa bisa demikian? Karena dengan rutin mengerjakan sholat sunnah Dhuha ini apalagi mengerjakannya dengan banyak rakaat, maka kita akan melakukan olahraga yang tak disadari. Dari sudut pandang medis, telah ada kajian yang menyebutkan bahwa gerakan-gerakan sholat itu cukup dapat membantu kesehatan. Karena bentuk gerakan-gerakannya dapat membantu memperlancar peredaran darah ke seluruh tubuh.

Beberapa fadhilah dan keutamaan dari sholat sunnah dhuha lainnya, diantaranya adalah:
  • Membukakan pintu rezeki.
  • Orang yang mengerjakan shalat Dhuha selalu berada dalam penjagaan dan perlindungan dari Allah sepanjang hari.
  • Dosa-dosanya dihapuskan.
  • Terjaga dari perbuatan-perbuatan buruk.
  • Dimasukkan ke dalam golongan muhsinin (orang-orang berbuat ihsan), ahli ibadah dan menjadi golongan yang beruntung; dibangunkan rumah di dalam surga.
  • Diberikan pahala sebagaimana pahala umrah, serta sepadan dengan sedekah 360 kali.
Fadhilah dan keutamaan sholat sunnah ini boleh saja kita jadikan sebagai penyemangat dalam beribadah. Namun jangan sampai jadi tujuan utama. Karena kita harus tetap ikhlas dalam setiap ibadah yang kita laksanakan. Ibadah apapun itu harus dikerjakan karena niat lillahi ta’ala, hanya karena Allah semata.
Lihat / Tinggalkan Komentar
- Powered by Blogger. Ahmad Rifai

Terimakasih telah membaca , semoga artikel tentang Niat Shalat Dhuha, Tata Cara Serta Do'anya yang ada di blog ini bermanfaat buat sobat